Oleh: adul | 5 Juli 2008

Kawah Ratu, Pesona Indah Gunung Salak

Menikmati Petualangan di Kawah Ratu
Ia diminati karena keindahan alamnya. Tapi banyak pelancong datang ke salah satu obyek wisata alam Gunung Salak ini lantaran ‘petualangan’ yang ditawarkannya. Gelap mulai menyelimuti kawasan Kawah Ratu. Tanpa terasa hawa dingin telah merasuk ke tulang sumsum. Hembusan angin yang mengiringi rinai hujan memaksa para pendaki di tempat itu segera mendirikan tenda doom-nya. Tak lupa, mereka pun mengenakan rain-coat dan jaket tebal ke tubuhnya.

Sebagai salah satu dari sekian banyak obyek wisata alam yang dimiliki Gunung Salak, Kawah Ratu yang terletak di ketinggian 1.338 meter di atas permukaan laut memang menawarkan kesegaran. Suhu yang berkisar antara 10-24 derajat Celcius selalu membuat udara dingin menjadi bagian yang tak terpisahkan dari suasana alamnya. Apalagi tempat ini sering kali dijamah hujan di saat sore.

Inilah antara lain yang membuatnya beda dengan dua kawah lain di kawasan yang memiliki luas sekitar 30 hektar ini: Kawah Mati I dan Kawah Mati II. Meskipun kedua kawah yang saat ini sudah tidak aktif lagi itu juga memiliki ketinggian yang hampir sama: Kawah Mati I, yang terletak di utara Kawah Ratu, sekitar 1.330 meter; sedangkan Kawah Mati II, yang berlokasi di bagian selatan, sekitar 1.335 meter

Terletak di sebelah utara Kota Bogor, keberadaan kawah-kawah ini sudah tak asing lagi bagi warga Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi (Jabotabek). Bahkan sejumlah turis dari luar negeri juga tertarik untuk mengunjunginya. Tujuannya pun beragam. Dari hanya sekadar berekreasi menikmati indahnya alam hingga untuk keperluan pengobatan.

”Selain memberikan ketenangan, tempat ini memiliki keindahan yang jarang ditemui di tempat saya,” kata Rolf, turis asal Inggris yang telah dua kali menyambangi Kawah Ratu ini. ”Dan saya sangat senang ke sini, karena keindahan kawahnya.”

Kawah Ratu memang memiliki daya tarik yang unik bagi setiap pengunjungnya. Daya tarik utamanya, antara lain adalah aktivitas geologinya. Sepanjang hari kepundannya selalu mendidih dan mengeluarkan gas asam sulfida (H2S) dengan baunya yang menyengat. Dan kadangkala, kawah ini mengeluarkan suara gemuruh akibat semburan uap air panas yang membentuk kabut.

Tapi, tak hanya itu daya tarik kawah yang masuk wilayah Cidahu, Kabupaten Sukabumi, ini. Aliran Sungai Cikuluwung yang melintasi kawah sepanjang satu kilometer itu pun menawarkan pemandangan lain. Air yang begitu bening membuat dasar sungai tampak jelas. Warna kuning kehijauan akibat endapan belerang membuat dasar sungai Cikuluwung begitu indah dinikmati.

Namun, keindahan dasar sungai ini bukan satu-satunya pemikat hati para pengunjung untuk meluangkan waktu mereka demi menikmatinya. Pemikat lainnya adalah suhu air yang terasa hangat-hangat kuku. Sehingga sungai ini menjadi pilihan utama bagi para pengunjung untuk berendam. Apalagi, air sungai yang mengandung asam sulfida ini diyakini dapat mengobati berbagai macam penyakit kulit.

Itu sebabnya bukanlah hal aneh bila Anda melihat puluhan orang yang berendam di sungai Cikaluwung. Pemandangan seperti itu sudah menjadi hal yang biasa bagi para pengunjung Kawah Ratu. Peminatnya, mulai dari orang tua sampai anak-anak. Mereka semua menyempatkan diri untuk berendam ke sungai yang dalamnya sekitar 50 cm ini.

”Air sungainya bagus untuk pengobatan. Apalagi untuk penyakit kulit. Jika saya ke sini, saya selalu berendam,” ujar Rahmat, pria asal Jakarta yang telah kali ketiga ke tempat ini. Dan kali ini, katanya, dirinya beserta empat orang rekannya menyempatkan waktu khusus untuk berendam di sungai Cikuluwung ini.

Hulu sungai Cikaluwung terletak di wilayah Gunung Sumbel. Alirannya mengalir hingga sejauh delapan kilometer ke arah barat daya. Curug Seribu, yang menjadi salah satu obyek wisata alam di kawasan Gunung Salak, aliran airnya berasal dari sungai Cikaluwung ini. Lebar sungai ini bervariasi, antara tiga hingga tujuh meter.

Meskipun Kawah Ratu ini masih aktif, tapi tak mengganggu kehidupan vegetasi tanaman di kawasan itu. Beberapa jenis tumbuhan ternyata masih dapat hidup, di antaranya adalah tanaman Romogiling (Sceferra actinophylla). Ujung daunnya berbentuk agak bulat. Vegetasi ini merupakan tanaman yang dominan menghiasi kawah. Sedangkan beberapa pohon berkayu lainnya tampak mati akibat hangus terbakar oleh aktivitas kawah. Dan sebagai bagian dari kawasan hutan alam Gunung Salak, Kawah Ratu pun tergolong sebagai hutan heterogen. Sehingga kesejukan udara alamnya sangat terasa.

Namun, sangat disayangkan bila pengelolaan aset alami ini tak serius. Faktanya, Kawah ratu terkesan ditelantarkan. Ini terlihat dari begitu banyaknya sampah yang berserakan di sekitar kawasan Kawah Ratu. Bahkan, papan informasi yang bertuliskan ”Dilarang Berkemah di Areal Kawah” pun tak luput dari coretan tangan jahil para pengunjung. Begitu pula nasib batu-batu kali yang terdapat di pinggir Sungai Cikaluwung. Akibatnya, keindahan alam yang — seharusnya — mampu memukau hati pengunjung tampak suram.

Ketidakseriusan pemerintah dalam mengelola kawasan Kawah Ratu sebagai obyek wisata juga tampak dari tiadanya panduan tentang kawah tersebut. Padahal, setiap pengujung yang ingin memasuki wilayah ini harus merogoh kantungnya untuk membayar retribusi. Untuk naik ke kawah misalnya, setiap pengunjung dikenai biaya Rp 4.000. Tarif ini terdiri dari biaya untuk kunjungan ke Cidahu sebesar Rp 2.000. Dan ditambah biaya kemping Rp 2.000 per malam. Asumsi petugas, setiap pengunjung yang naik ke kawah dipastikan langsung mendirikan tenda.

Akibat tak adanya panduan tersebut, informasi perihal asal-usul Kawah Ratu menjadi pun jadi tak jelas. Padahal, informasi seperti ini sangat efektif untuk menyedot pengunjung yang lebih banyak lagi, seperti yang dilakukan pengelola wisata alam lainnya di Tangkuban Perahu, Lembang, Jawa Barat.

Menurut Mawi, seorang petugas jaga di Bumi Perkemahan Cangkuang, petugas di sana pun tidak mengetahui asal-usul Kawah Ratu ini. Malah mereka pun mengalami banyak kesulitan dalam menertibkan perilaku para pengunjung yang bertangan jahil.

”Biasanya kami selalu memberikan imbauan ketika mereka ingin berkemah atau naik ke kawah. Kami selalu mengingatkan mereka agar tidak mencoret-coret atau camping di sekitar kawah. Tapi kalau mereka tetap tidak mau dengar, kami pun susah untuk menindaknya,” keluhnya.

Pengunjung Kawah Ratu, menurut Mawi, memang tak dapat dipastikan jumlahnya. ”Tetapi kalau pas lagi hari libur atau Sabtu-Minggu, pengunjung banyak yang datang,” katanya.

Menurut Mawi, terdapat tiga jalur yang bisa dilalui pengunjung untuk dapat mencapai kawasan Kawah Ratu. Dua jalur dapat ditempuh dari Kabupaten Bogor yang terletak di sebelah utara Gunung Salak, yaitu Pasir Reungit dan Bumi Perkemahan Gunung Bunder. Sedangkan jalur linnya dapat ditempuh melalui Bumi Perkemahan Cangkuang, Cidahu, Kabupaten Sukabumi, di sebelah selatan Gunung Salak.

Untuk masuk dari Kabupaten Bogor, Anda dapat manempuhnya dari Simpang Cibatok. Selanjutnya Anda dapat naik angkutan umum yang siap mengantar Anda sampai ke Pasir Reungit atau Gunung Bunder. Sedangkan, jika Anda ingin menuju Cidahu dengan kendaraan umum, Anda dapat berhenti di Simpang Cidahu. Dari sana Anda dapat naik angkutan umum sampai terminal, dan melanjutkan perjalanan ke Bumi Perkemahan Cangkuang dengan jasa ojek.

Pada jalur pertama, melalui Pasir Reungit, jarak dan waktu tempuhnya tak seberat melalui Gunung Bunder atau Cidahu. Jarak antara Pasir Reungit-Kawah Ratu sekitar empat kilometer dan dapat ditempuh jalan kaki selama dua jam. Sementara, melalui jalur Gunung Bunder dan Cidahu, jarak yang harus ditempuh sejauh enam kilometer dengan waktu tempuh selama tiga jam jalan kaki.

Bila Anda adalah orang yang menyukai petualangan alam, jalur Cidahu mungkin adalah yang terbaik. Pasalnya, sambil naik-turun lembah, Anda dapat menikmati indahnya alam pegunungan di kawasan ini. Beberapa lintasannya bahkan akan memaksa Anda untuk menaiki akar-akar yang menjurai di jalan setapak yang lebarnya hanya semeter ini. Namun, dengan beratnya trek yang dilalui, ternyata tempat ini sangat memberikan keindahan suasana hutan Gunung Salak yang begitu indah.

Di sini Anda akan banyak menemui aliran-aliran sungai yang terkadang airnya menggenangi trek yang Anda lalui. Kicau burung, denyit serangga, dan suara monyet hutan, masih kerap terdengar, bila Anda memilih jalur Cidahu ini. Sementara, jalur Gunung Bunder pada prinsipnya hampir sama dengan jalur yang dilalui melalui Pasir Reungit. Sebab pada kilometer ketiga dari Gunung Bunder, jalur ini akan bertemu di persimpangan jalur Pasir Reungit.

Berhati-hatilah terhadap pacet. Sebab, seperti layaknya kawasan wisata alam Gunung Salak, kawasan Kawah Ratu ini juga menjadi tempat yang nyaman bagi kehidupan jenis lintah yang seringkali menempel ke bagian tubuh Anda ini. Jika tidak selalu rutin memeriksa tubuh, tak mustahil Anda bakal jadi sasaran pacet-pacet yang menempel dan menghisap darah. Untuk itu, ada baiknya Anda membawa tembakau untuk mengatasi serangan pacet ini

sumber : stapala.com


Responses

  1. rerima kasih informasinya.

  2. makasih juga telah berkunjung ke blog saya

  3. kamana wae atuh ayena teh jarang chat

  4. Salam Persahabatan dari kami.

    Best Regards,

    http://www.xentala.wordpress.com

  5. Pak saya mau kesana ke kawah ratu lewat ciampea trus ke taman nasional gunung bunder yg ada curug seribu, curug ngumpet dll. saya belum pengalaman naik gunung kira2 apa ya persiapanya supaya selamat sampai tujuan dan kembali lagi.
    terima kasih pak

  6. ooooooooo kumaha damang?

  7. Eman dekil,amah kucel..uhu…uhu…tut..ces..blug..cret..crelengg..iraha ka imah urang?..gurame pa olih urang beuleum deui..japati siaris ge urang rondom

    iye pan si bambang anu nulisna di copy ku saya hehehehehhehehe copy kekekekekke

  8. ayena ker naon didinyaa
    naha te bisa di PM sih

  9. Mungkin kalau persiapan biasa aja standar orang yang mendaki ato yangudah biasa MAPALA.
    Hanya ada syarat yang harus dipatuhi di sana:
    1. Jika kata Penjaga tidak boleh naik gunung walaupun kita udah persiapan matang mendingan pulang lagi (coba aja korban2 pendakian gunung salak itu pertama akibat tidak menghiraukan penjaga) itu syarat utama.
    2. Kalau lagi turun Kabut tidak boleh melangkah walaupun satu langkah (itu jika anda mendaki gunung mau ke puncaknya), percaya tidak percaya coba saja baca tentang hilang yang di gunung salak (menurut berita dari masyarakat Jika lagi pendakian ternyata datang kabut terus anda melangkah padahal hanya 1 langkah, mungkin anda ada beberapa kilometer dari tempat tersebut dan hasilnya anda jauh dari teman2) ini percaya gak percaya….
    3. Kalau lagi musim hujan banyak pacet menempel di semak (makan biji lada supaya si pacet gak nempel di kita)
    4. Berdoa, jangan sombong, takabur, buang sampah sembarangan (nuansa mistik masih ada di sana)

    Jika mau ke pendakian yang kecil sih kita gak perlu khawatir. Untuk bulan2 ini kayaknya dilarang mendaki gunung salak. (Team lagi mencari yang hilang)

  10. rondom japati siaris ge urang rondom gurame pa olih urang beuleum deui……….. kekeke urang masakk:))

  11. Online Teu Bun?

    tenjolaya.info sementara ganti jadi http://bogorbarat.info

  12. oo YM ID na vian_centang001@yahoo.com

  13. PM sayah…. ente u sayah di PM vian_centang001@yahoo.com teu bales2, parah

  14. Urang Ceting bun wah….teu nyambung……

  15. kayanya disana dingin banget yaaa@@???…??

  16. tempat kurang menyenangkan dan informasinya kuarang lengkap.

    saya minta informasinya yang lengkap?
    dan saya minta peta dan gambarnya ‘yang lengkap?

  17. cepetan balas, atuh ulah lila informasinya?

  18. ulah lila teuing informasina?

  19. mana ?

  20. pak sna mau kesana, kalau dari staiun bogor kemana lagi yaa ??
    kalau naik angkot naik angkot apa ?

  21. wah mantapss infonya jadi tertarik mau ke sana

  22. cihalimun lembur kurig ayena

  23. pak waktu saya mendaki gunung salak saya berdua kesana dengan teman saya hendak ke kawah ratu. kebetulan hoby saya berpetualang dan baru pertema kali mendaki gunung hampir sepanjang jalan mulut saya ga henti2nya berdoa krena bulu kuduk saya tiba2 merinding. pas di pertengahan jalan sekitar KM 60an, saya berpapasan dng serombongan ibu2 dan satu laki2 mereka hendak turun gunung,ada 2 orang menawari saya makanan mereka bilang mas diatas sana ada makanan lebih nasi bungkus diatas batu besar makan saja karena ga habis, setlah 800 meter saya menemukan makanan tsb diatas batu dengan tanda tulisan “silahkan dimakan”, saya lapar bngt pas liat makana tsb emang kebetulan lg lapar bngt, tetapi teman saya tiba2 bilang jng dimakan disini nti saja kita makan diatas kawah ratu saja, pas dkawah dah sampe malah disuruh nti aja kalo mau pulang dia bilang udah sore, temen aq jadi aneh gitu,,, pas dah sampe bawah gunung malah dikasih ke tukang warung, itu kenapa ya pak katanya sih dia ada pirasat ga bener diatas gunung tsb? takut dijadikan tumbal ih jd merinding…

  24. lumayan seru perjalanan’a..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: